Anak Muda Harus Selektif Gunakan Internet - Soeara Moeria

Breaking

Saturday, 21 January 2023

Anak Muda Harus Selektif Gunakan Internet

Mahmud Yunus sampaikan materi. 

Semarang, soearamoeria.com - Griya Peradaban selenggarakan Kuliah Alternatif Angkatan V sesi 2 pada Sabtu (21/1/2023). Kegiatan tersebut diikuti oleh 60 peserta kuliah alternatif dan alumni. 


Layaknya kuliah alternatif sebelumnya, kuliah alternatif kali ini juga memiliki antusiasme yang tinggi dari para peserta. Hal tersebut dibuktikan dengan banyaknya peserta yang menghidupkan kamera saat jalannya diskusi dan aktif bertanya saat sesi perkuliahan akan ditutup.


Pegiat Griya Peradaban, Astuti Rahayu menyambut sesi perkuliahan ini dengan penuh ceria. Ia menyampaikan banyak terimakasih kepada narasumber yang bisa meluangkan waktunya dan juga tidak terlupa bagi para peserta yang turut hadir perkuliahannya dari awal hingga akhir nanti. Selain itu ia juga memberikan arahan agar tetap mengikuti selalu perkuliahan alternatif ini "Harapannya kalian nanti (para peserta perkuliahan) tetap ikuti perkuliahannya ya sampai akhir karena banyak sekali hal hal yang bermanfaat," ucapnya. 


Sesi lll Kuliah Alternatif V mengangkat tema Change Management In Discruption Era. Tema tersebut tentu saja berangkat dari permasalahan perlunya solusi dalam menghadapi atau memanajemen waktu dan mental pada era disrupsi.


Acara yang digelar melalui platform Zoom Meetings ini menghadirkan dua narasumber Maria Ulfa (Founder Neswa.Id) dan Mahmud Yunus Musthofa (Awardee Beasiswa LPDP dan Kemenag Republik Indonesia). 


Founder Neswa.Id, Maria Ulfa menyampaikan tentang bagaimana memanajemen waktu dan mental saat menghadapi era disrupsi. Menurutnya isu penting dalam menghadirkan hasil manajemen tersebut berpengaruh pada potret penggunaan aplikasi internet digital. Ia menyimpulkan bahwa anak-anak muda sekarang harus bisa memilah-milih waktu dalam penggunaan internet agar lebih baik dalam keefisiennya. 


"Kenapa digital? karena dunia tersebut dapat menyatukan masyarakat dilanjut perubahan perilaku, penggunaan data yang lebih baik dan efisien waktu," ucapnya.


Tidak kalah menarik dengan narasumber pertama, Awardee beasiswa Kemenag RI, Mahmud Yunus Mustofa yang sekarang sedang menempuh pendidikan Pascasarjana di UIN Walisongo selaku narasumber kedua menyampaikan terkait Aktualisasi manajemen perubahan diri. Ia juga menyatakan bahwa terdapat 3 perubahan yaitu menurutnya Indikator penting dari perubahan tersebut adalah speed surprise dan sudden shift. "Kita tidak bisa merubah lingkungan, kalau kita belum merubah diri kita sendiri," ucapnya.


Pada akhir sesi, Mahmud Yunus Mushtofa juga memberikan saran agar bidang yang ditekuninya bisa maksimal.

"Fokus terhadap bidang masing masing, jangan membuang buang energi untuk hal yang tidak bermanfaat. Fokus ke bidang yang diminati dan yang nantinya akan berdampak maksimal ke perubahan," ucapnya. (mr)

No comments:

Post a Comment