Tamu Siang Hari - Soeara Moeria

Breaking

Sunday, 19 May 2019

Tamu Siang Hari

Ilustrasi : google 
Cerpen : Kartika Catur Pelita

Rumah megah dalam keadaan sepi. Bik Ijah seorang diri di rumah besar ini. Tuan Budiman pergi ke kantor. Nyonya  Budiman sedang pergi arisan. Anak-anak masih berada di sekolah.
     
Bik Ijah sedang memasak di dapur, ketika bel pintu terdengar. Terpaksa Bik Ijah menghentikan kegiatannya memasak di dapur. Siapa sih yang bertamu di siang hari begini?
     
Bik Ijah menyeret langkah, membuka pintu.
     
”Assalamualaikum. Selamat pagi, Bu!” seorang pemuda tampan memberi salam. Sopan. Tersenyum ramah.
     
”Wallaikumsalam. Selamat pagi...”
     
”Benarkah ini rumah Tuan Budiman.?”
     
”Ya. Tuan sudah berangkat ke kantor. Oya, Mas, ada perlu apa?”
     
”Nama saya Ferry Agus. Saya OB di kantor Bapak Budiman. Saya disuruh Bapak Budiman untuk membawa TV ke reparasi. Kata beliau, tevenya rusak.”
     
Bik Ijah mengangguk. Oya...Bik Ijah ingat, ketika kemarin melewati ruang tamu. Gambar tevenya  memang kurang bagus. Sering muncul garis-garis.
     
”Tapi...teve yang mana, ya? Teve di kamar Tuan Budiman, atau...”
     
”Televisi  ruang tamu, Bu. Bapak Budiman berpesan begitu pada saya. Maaf, apakah boleh saya membawanya sekarang?”
     
Bik Ijah mengangguk, mengiyakan. 
     
Bik Ijah membuka pintu lebar. Bik Ijah membantu menggotong  teve  32 inchi,  dan si pemuda tampan memasukkannya ke mobil bak terbuka. Si pemuda berpamitan. Mobil berlalu. Bik Ijah kembali memasak. Sebentar lagi Juragan muda pulang  untuk makan siang.

                                                         * * *
    
Sepulang sekolah aku merasa sangat haus. Siang ini sangat panas.  Gerah.

Bikin kering tenggorokan.
     
Ketika melewati ruang tamu aku tak melihat TV besar yang biasanya teronggok di sana. Pasti dipindah ke lantai atas oleh Kak Bimo. Untuk nonton bola, semalam.
     
Aldo  mengganti seragam dengan pakaian rumah. Lalu menuju meja makan. Perutku terasa keroncongan.
     
Aldo  makan siang dengan lahap. Masakan Bik Ijah memang lezat. Sesuai dengan selera lidah kami. Bik Ijah yang sudah tiga tahun bekerja pada kami. Bik Ijah yang baik dan rajin bekerja.
     
Selesai makan siang dan mengerjakan PR, Aldo  ingin main PS. Aldo   membawa PS ke lantai atas. Tapi, di mana televisi besar? Kok tidak ada.
     
”Bik Ijah.”
     
”Ya, Den Aldo. Ada apa?”
     
”Kok teve yang besar  enggak ada, Bik?”
     
”Loh...bukankah teve-nya dibawa ke reparasi Den.”
     
”Siapa yang bawa, Bik? Kak Bimo?”
     
”Tadi barusan datang orang suruhan Bapak. Katanya disuruh Bapak ngambil teve...”
       
”Kayaknya teve-nya enggak rusak tuh Bik.”
      
”Tapi semalam Bik lihat ada garis-garis gambar  di televisinya.”
     
”O, itu antenanya, Bik. Kata Bapak siang nanti akan mengganti antena. Tapi, entahlah...mungkin Bapak berpikir lain dan memperbaiki teve itu. Siapa tahu teve itu memang  rusak!”
     
”Ya, ya sudah, Den. Bik Ijah mau ke belakang. Menyeterika...”

                                                      * * *
     
Kami duduk bersama di ruang keluarga. Papa menginterogasi Bik Ijah.
     
”Ceritakanlah dengan jelas Bik Ijah ciri-ciri orang yang mengambil teve tadi siang.”
     
Dengan lugu Bik Ijah bertutur.
     
Papa menghela nafas panjang, tapi tak memarahi Bik Ijah.
     
”Ketahuilah Bik Ijah...saya tak pernah menyuruh orang kantor mengambil teve. Karena teve itu tak rusak.”
     
”Jadi...jadi....siapa  pemuda itu, Pak?” 
     
”Orang itu penipu, Bik Ijah. Pemuda itu penjahat. Perampok Lain kali kalau ada orang asing bertamu Bik Ijah harus hati-hati. Lebih baik Bik Ijah menelepon saya atau Ibu  kalau ada tamu yang tidak Bibik kenal.”
       
”Ya, tuan Budiman. Maafkan Bik Ijah.”
       
”Untung orang itu hanya mengambil teve. Bagaimana  kalau dua merampok rumah ini atau berbuat jahat pada Bik Ijah,” kata Bunda Aldo.
        
Bik Ijah mulai mengerti. Kalau dulu ada sebutan tamu tengah malam yang berarti pencuri, maka sekarang ada juga tamu siang hari yang  artinya pencuri, penjahat!
       
Bik Ijah akan lebih hati-hati bila ada orang asing bertamu di rumah Tuannya. Sehingga kejadian ‘Tamu Siang Hari’ takkan  terulang lagi.
                                                      
Kota Ukir,  11 Januari 2017

No comments:

Post a comment