Syafii Maarif: Pemimpin Non Muslim Bukti Gagalnya Partai Islam Menampilkan Pemimpin



Mantan Ketua Umum Muhammadiyah, Syafi’i Ma’arif menyebut tudingan bahwa dirinya membela Gubernur Ahok dalam kasus Al Maidah 51 adalah salah alamat.

Meminjam istilah Al-Qur’an, Buya Syafi’i – demikian pria ini akrab disapa – menyebut  tuduhan itu barangkali tidak lebih dari al-zabad, buih sebagai lambang kebatilan, tidak punya hakikat. Bahkan, akan sirna secara sia-sia.

“Saya bukanlah sejenis orang oportunis, mengais cari makan dengan mengorbankan martabat kemanusiaan saya,” katanya menegaskan bahwa ia tidak mempan dengan berbagai tudingan itu.

Adapun reaksi negatif atas pernyataannya soal “tidak begitu mengenal Ahok” – di forum Indonesia Lawyers Club ditanggapi dingin oleh Buya Syafi’i.  

Reaksi pedas ini terutama karena foto  Buya Syafi’i yang sedang makan di kantor Gubernur DKI bersama Ahok tersebar di media sosial. Pria 81 tahun ini pun dituduh pembohong oleh sejumlah pihak.

“Masalahnya sederhana saja. Maksudnya saya tidak mengenal Ahok luar-dalam, kenal sekadarnya saja. Tetapi karena dinilai lunak, tidak sejalan dengan arus keras yang sedang bersemangat dalam Lawyers Club itu, maka jadilah saya dituduh sebagai seorang pembohong,” katanya sambil menyebut bahwa foto Desember 2015 itu sudah lama beredar dan sudah dijelaskan konteksnya.

Seperti diketahui, Buya Syafi’i memberikan pernyataannya di ILC via telekonferensi dari Yogyakarta yang sempat mengalami gangguan teknis hingga gilirannya berbicara diundur. Karena itu, Buya Syafi’i yang berada di studio TV One Yogyakarta itu tidak sempat mengikuti pendapat-pendapat keras kontra Ahok di ILC Jakarta.

Akhirnya,  pernyataannya – termasuk “Ahok bukan orang jahat” -, dinilai sebagai pro-gubernur DKI yang oleh pemuda Muhammadiyah dilaporkan atas dugaan penodaan agama.

“Inilah risikonya, sekali orang memasuki ranah pinggir politik kekuasaan, tafsirannya menjadi liar tak terkendali,” katanya.

Menurut perkiraan Buya, suasana panas soal Ahok dan Al Maidah 51 juga tidak lepas dengan Pilkada DKI Februari 2017, di mana Ahok sebagai petahana ingin maju lagi berhadapan dengan dua pasangan lainnya. Meski demikian, penulis buku  “Dinamika Islam dan Islam, Mengapa Tidak?” mengajak masyarakat untuk saling menghargai perbedaan dan berfikir lebih jernih lagi dalam menyikapi berbagai persoalan bangsa dan umat Islam.

“Bukankah gejala Ahok ini sebagai pertanda keras dari kegagalan partai-partai Muslim menampilkan pemimpin yang dipercaya rakyat? Belajarlah berfikir jernih,” katanya.

Menghabiskan energi demi kepentingan politik sesaat dengan menyeret nama Tuhan, menurut Buya, justru menjauhkan bangsa ini dari kearifan. Karena itu, ia mengajak untuk memandang lebih jauh lagi, khususnya masalah yang paling mendasar bagi bangsa ini seperti ketidakadilan sosial dan ekonomi.

“Saya akan sangat mendukung sikap agar bangsa ini, khususnya Presiden Jokowi dan Ahok agar mewaspadai bahaya kekuatan kuning yang semakin menguasai dunia ekonomi Indonesia.”

Di mata Buya, jika cengkeraman ini semakin tidak terbendung, akibatnya sudah pasti. “Nasib Nawacita yang ingin berdikari di bidang ekonomi akan lumpuh di ujung perjalanan,” katanya.

Selain itu, Indonesia sedang berada di persimpangan jalan dalam masalah berat ini. Dengan semakin mendekatnya Presiden Filipina Rodrigo Duterte ke kubu Beijing seraya mengucapkan sayonara kepada patron tradisionalnya Amerika Serikat, maka politik luar negeri Indonesia yang bebas aktif sedang dihadapkan kepada ujian berat yang kritikal.

“Oleh sebab itu, dari pada menguras energi untuk mengutuk seseorang, akan lebih elok untuk memandang dengan tajam nasib bangsa ini ke depan yang bisa kehilangan kedaulatannya. Hilangnya kedaulatan sama maknanya dengan pengkhianatan terbuka terhadap Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945,” katanya. (ed)

Syafii Maarif: Pemimpin Non Muslim Bukti Gagalnya Partai Islam Menampilkan Pemimpin Syafii Maarif: Pemimpin Non Muslim Bukti Gagalnya Partai Islam Menampilkan Pemimpin Reviewed by Syaiful Mustaqim on 21:04:00 Rating: 5

2 comments:

  1. Ass.ww. Betul sekali buya, jika mata sudah dimasuki virus semua yang dilihat salah, karena sudah sulit untuk berpikir jernih, apakah alam sadarnya itu masih berpikir kenapa dan mengapa, apakah alam sadarnya masih ada, karena pekerjaan yang dilakukan itu berdampak kesemua lini, jika menjadi orang pintar, jadilah orang bernyali, jika ahok salah dia sudah mintak maaf ,dan maafkanlah dia, jika tidak suka dengan dia ,jangan pilih dia, dia juga belum tentu menang kok, kalau tuhan tidak menghendakinya tidak ada yang bisa menhalanginya,Kunfayakun, jadikanlah semua yang terjadi menjadi pembelajaran sesama umatnya.

    ReplyDelete
  2. Dalam surat Ali "imroon 134 disebutkan di antara sifat2 orang taqwa yaitu : menahan marah dan memaafkan kesalahan manusia. Berdasar ayat ini apakah tidak boleh memaafkan Ahok yg sudah meminta maaf? Apakah berarti kita mencampakkan ayat ini kalau kita tidak memaafkan Ahok? ......????

    ReplyDelete

Powered by Blogger.