Waduk Klebut Warisan Penjajah


Jepara, soearamoeria.com
Pada zaman penjajahan Belanda terdapat pembuatan waduk. Sungai dari sumber mata air pegunungan daerah Sinatah Muria yang mengalir sampai desa Bondo. Pembuatan waduk tersebut bertujuan untuk pengairan atau irigasi untuk mengairi persawahan desa Jeruk wangi sampai desa Bondo.

Daerah pengairan atau irigasi tersebut dinamakan Klebut. Dahulu desa Jeruk wangi adalah hutan yang lebat jauh dari pemukiman. Dulunya masih saat zaman Kerajaan Majapahit, daerah tersebut di jajah oleh penjajah Belanda pada zaman mata uang masih cen, mener, godem, slaka tahun 1936.

Karena lamanya penjajah Belanda menjajah daerah Jeruk wangi, penjajah Belanda menemukan sungai dan dibuatkannya irigasi itu. Setelah Belanda pergi dari daerah Jeruk wangi di jajah lagi oleh penjajah Jepang kira-kira tahun 1942 dan Klebut ditemukan dan digunakan oleh orang Jepang.

Setelah Belanda dan Jepang pergi dari desa Jeruk wangi, tanah di daerah tersebut tidak ada pemiliknya atau tidak ada yang mengakui dan daerah itu diakui oleh orang Jambu Sekuro dan sekarang jadi desa Jeruk Wangi. Desa Jeruk wangi mempunyai tiga dukuh yaitu dukuh Krajan, Poring, dan Seminding yang dipisahkan sungai antar sungai.

Pertama kali orang yang menempati perdukuhan adalah Sarpo dan Simboh dua orang itu asal Srobyong. Kepala Desa Jeruk wangi yang pertama yaitu Bapak Rasiden. Hutan Jeruk wangi seluas 99 hektar di bandingkan dengan desa Bondo yang hanya 40 hektar hutan.


Kini daerah Klebut menjadi irigasi yang sangat membantu desa Jeruk wangi dan desa Bondo. Dahulu Klebut sangat bagus karena ada yang merawat. Lama kelamaan, tahun berganti tahun pasti ada kerusakan yang menjadikan Klebut tidak seindah dulu, “Apabila Klebut ada yang mengurus dan dijadikan tempat wisata pasti desa Jeruk wangi terkenal oleh orang banyak,” harap Mbah Marnoto.

Mbah Marnoto seorang kakek yang lahir tahun 1920 sekarang usia 95 tahun, mempunyai 6 anak yang tinggal di desa Jeruk wangi dukuh Seminding yang menjadi narasumbar yang menceritakan sejarah desa Jeruk wangi. (Ayu Amelia/qim)
Waduk Klebut Warisan Penjajah Waduk Klebut Warisan Penjajah Reviewed by Syaiful Mustaqim on 06:29:00 Rating: 5

2 comments:

  1. Wah iya, coba kalo dirawat ya, pasti waduk ini banyak banyak dikenal orang kayak waduk-waduk yang lainnya. TS, Mas...

    ReplyDelete

Powered by Blogger.